Israel Bombardir Terus, Jalanan Gaza Jadi Kuburan Massal

Jakarta, CNBC Indonesia – Akses untuk kuburan ditutup di Gaza, Palestina. Namun, korban jiwa yang terus berjatuhan membuat pemakaman harus dilakukan di alun-alun, rumah sakit, sela-sela jalan, taman bermain, gedung pernikahan, hingga pasar.

Banyak keluarga yang memilih untuk menguburkan jenazah kerabat mereka yang tewas akibat serangan udara Israel di kuburan massal darurat yang tersebar di seluruh Jalur Gaza.

Penguburan di kuburan darurat disebabkan sulitnya mencapai kuburan akibat agresi yang terus berlanjut.

Seorang warga Palestina mengaku kuburan tersebut dimaksudkan hanya untuk sementara sampai gencatan senjata diumumkan atau permusuhan berhenti. Pada saat itu, jenazah akan dipindahkan ke pemakaman resmi di kota-kota.

Kepala Observatorium Euro-Mediterania untuk Hak Asasi Manusia, Rami Abdu, mengatakan timnya telah mendokumentasikan lebih dari 120 kuburan massal darurat di wilayah Jalur Gaza untuk menguburkan korban perang Israel yang sedang berlangsung.

“Orang-orang di Jalur Gaza terpaksa membuat kuburan massal darurat di lingkungan perumahan, halaman rumah, jalan, ruang pernikahan, dan stadion olahraga, mengingat sulitnya mengakses pemakaman utama dan terorganisir,” jelas Abdu dilansir dari¬†Anadolu, Minggu (17/12/2023).

Abdu menjelaskan bahwa banyak keluarga yang memilih opsi ini karena ketidakmungkinan mencapai pemakaman utama karena penutupan jalan, kerusakan infrastruktur, dan operasi penargetan yang sedang berlangsung.

“Operasi pemakaman menghadapi kesulitan besar karena hilangnya sebagian besar atau seluruh anggota keluarga, sehingga prosedur penguburan menjadi tidak mungkin. Selain itu, rumah sakit menghadapi kesulitan menerima korban meninggal, terutama dengan terhentinya operasi di Kota Gaza dan wilayah utara,” katanya.

Selama pengepungan pada bulan November, Kompleks Medis Al-Shifa berubah menjadi kuburan karena pemerintah harus menguburkan puluhan syuhada di kuburan massal yang tersebar di lokasi, koridor, dan berbagai fasilitasnya.

Pada 12 November, tim medis di Al-Shifa menguburkan sekitar 100 jenazah warga Palestina yang terluka akibat serangan udara Israel dan menghembuskan nafas terakhir mereka di rumah sakit, menurut pernyataan Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan Palestina di Jalur Gaza, Munir Al Bursh.

Pada tanggal 14 November, tentara Israel menyerbu kompleks tersebut setelah mengepungnya selama beberapa hari, di mana terjadi bentrokan dengan pejuang Palestina di sekitarnya. Tentara mundur setelah 10 hari, meninggalkan kehancuran besar dan beberapa korban jiwa dan luka-luka.

Situasi serupa terjadi di Rumah Sakit Al-Quds, yang berafiliasi dengan Bulan Sabit Merah Palestina di lingkungan Tel Al-Hawa di sebelah barat Kota Gaza, dan di Rumah Sakit Indonesia di bagian utara Jalur Gaza. Keduanya menyaksikan operasi penguburan darurat di tempat mereka.

“Pemerintah memutuskan untuk menguburkan sejumlah syuhada yang jenazahnya mulai membusuk di sebuah taman kecil di gedung baru selama periode pengepungan,” menurut seorang dokter dari Rumah Sakit Al-Quds.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


RI Bela Palestina, Media Asing Ramai Bilang Begini


(fab/fab) 

Updated: Desember 17, 2023 — 3:00 pm

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *